Month: January 2022

Karya Seni Patung Michelangelo Paling Terkenal di Dunia

Karya Seni Patung Michelangelo Paling Terkenal di Dunia – Michelangelo adalah salah satu pematung yang paling terkenal dan terbaik sepanjang masa ini. Semua orang mengenalinya David, gambar ini menarik ribuan pengunjung setiap hari. Michelangelo telah membuat banyak patung dalam hidupnya, dan dalam artikel ini akan dicantumkan yang terbaik dan paling terkenal untuk Anda. Simak terus untuk beberapa Patung Michelangelo yang paling terkenal.

1. Rondanini Pietà 1550 to 1564, Castello Sforzesco, Milan

Karya Seni Patung Michelangelo Paling Terkenal di Dunia

Rondanini Pietà adalah patung marmer yang belum selesai yang dikerjakan Michelangelo dari sekitar tahun 1550 hingga hari-hari terakhir hidupnya, pada tahun 1564. Patung itu dapat dilihat di Castello Sforzesco di Milan. Sebagai gambar terakhir sang seniman, Rondanini Pietà mengacu pada Maria yang berkabung atas tubuh putranya, Yesus. Michelangelo mengerjakan tema ini tiga atau empat kali, untuk pertama kalinya dalam Piet-nya yang terkenal dari tahun 1499.

2. Pitti Tondo, 1503, Bargello, Florence

Pitti Tondo adalah relief marmer Perawan dan Anak. Itu diproduksi antara 1503 dan 1504 dan sekarang dapat dilihat di Museo Nazionale del Bargello di Florence.

3. Cristo della Minerva, between 1515 and 1521, Santa Maria sopra Minerva, Roma

Cristo della Minerva, juga dikenal sebagai Kristus Sang Penebus, Kristus yang bangkit atau Kristus yang memikul salib, adalah patung marmer yang dibuat antara tahun 1515 dan 1521. Patung tersebut berada di gereja Santa Maria sopra Minerva, di Roma, di sebelah kiri gereja. altar utama. Patung itu dipuji oleh seniman Sebastiano del Piombo yang kemudian membuat pernyataan terkenal bahwa “the knee of Christ is worth more than the rest of Rome”. Patung telanjang awalnya dilengkapi dengan cawat di periode Baroque, karena telanjang memicu protes di tempat yang menonjol di gereja ini.

4. Florence Pietà, between 1547 and 1553, Museo dell’Opera del Duomo, Florence

Florence Pietà (juga dikenal sebagai Keturunan dari Salib atau Pietà del Duomo) adalah patung marmer yang belum selesai yang terletak di Museo dell’Opera del Duomo, di Florence. Patung, yang dikerjakan Michelangelo antara tahun 1547 dan 1553, dimaksudkan olehnya untuk monumen pemakamannya sendiri di Basilika Santa Maria Maggiore di Roma, tetapi tidak pernah berakhir di sana.

Seniman sendiri memecahkan patung itu dengan marah ketika selama pekerjaan itu menjadi jelas bahwa marmer itu tidak dalam kondisi baik. Akibatnya, kaki kiri sosok Kristus masih hilang. Seorang siswa Michelangelo, Tiberio Calcagni, telah memulihkan pekerjaan itu, dan menambahkan sosok Maria Magdalena di sebelah kiri.

5. Madonna with child, between 1501-1504, Church of Our Lady, Bruges

Karya Seni Patung Michelangelo Paling Terkenal di Dunia

Madonna dengan Anak, juga dikenal sebagai Bruges Madonna, adalah patung marmer Maria dengan anak Yesus. Patung, yang disimpan di Gereja Our Lady di Bruges, dikenal sebagai satu-satunya patung karya Michelangelo yang meninggalkan Italia selama masa hidupnya. Michelangelo membuat patung itu antara tahun 1501 dan 1504, tepat setelah dia membuat Piet yang terkenal.

Oleh karena itu, gambar di Bruges memiliki kesamaan dalam karakteristik gaya dengan gambar itu, misalnya wajah Maria, tetapi juga dengan cara pakaiannya dirancang. Patung itu seharusnya ditujukan untuk altar Piccolomini di Katedral Siena di mana Michelangelo juga membuat beberapa patung lainnya. Patung itu diperoleh seharga 4000 florin oleh Giovanni dan Alessandro Moscheroni (Mouscron, Moucheron). Gambar itu meninggalkan Belgia dua kali. Pertama kali pada tahun 1794 ketika penjajah Perancis merampoknya dan membawanya ke Paris. Setelah kekalahan Napoleon, ia kembali ke Bruges pada 3 Januari 1816.

Selama penarikan pasukan Jerman pada tahun 1944, patung itu diambil di tengah malam dari tanggal 6 hingga 7 September dan, dibungkus dengan kasur, dibawa dengan truk dengan lambang Palang Merah, bersama dengan selusin lukisan dari gereja yang sama. Pengiriman tiba di Jerman melalui Belanda. Pada tahun 1945 semuanya ditemukan di tambang garam di Altaussee Austria. Madonna kembali ke Belgia pada pertengahan 1945, dan setelah dipamerkan selama beberapa bulan di Royal Museum of Fine Arts di Brussels, ia kembali ke Bruges dan ke Gereja Our Lady pada 12 November 1945.

6. Bacchus, 1497, Bargello, Florence

Bacchus adalah patung marmer Bacchus Romawi (dengan orang Yunani di bawah nama Dionysus), dewa anggur. Itu ada di museum Bargello di Florence. Itu dibuat pada 1497. Tinggi gambar 203 sentimeter. Michelangelo sengaja menggambarkan gambar dengan cara yang terlalu goyah dengan satir kecil sebagai penyeimbang (dan pendukung).

7. New Sacristy of the Basilica San Lorenzo, between 1519 and 1534, Florence

Michelangelo mengerjakan makam Lorenzo dan Giuliano de ‘Medici antara tahun 1520 dan 1534. Kedua makam tersebut, meskipun komposisinya serupa, menghadirkan kontras yang halus dan dalam banyak hal mencerminkan karakter yang berbeda dari kedua pria tersebut. Sementara Giuliano digambarkan dengan cara yang ekstrovert, Michelangelo menggambarkan Lorenzo surut, tubuhnya tertutup, kakinya disilangkan, dan tenggelam dalam pikiran.

8. Pietà, between 1498 and 1499, Sint Pieter, Kota Vatican

Pietà karya Michelangelo adalah patung marmer terkenal karya Michelangelo. Pietà berada di sebuah kapel di sisi kanan bagian tengah Basilika Santo Petrus di Roma. Dimensi 174 cm kali 195 cm. Kardinal Prancis Jean Bilhères de Lagraulas memesan patung itu pada tahun 1498 dari Michelangelo yang saat itu berusia dua puluh tiga tahun. Pekerjaan itu mungkin dimaksudkan untuk makamnya di Basilika Santo Petrus, tetapi segera mendapatkan tempatnya sendiri di basilika baru.

Michelangelo sendiri sangat mementingkan Pietà: dari semua karyanya, ini adalah satu-satunya yang ditandatangani olehnya. Dia akan menandatangani gambar hanya setelah dia menyadari bahwa ada pertengkaran tentang siapa yang membuatnya. Michelangelo kemudian memahat tanda tangannya pada pita yang menyatukan jubah Maria. Gambar tersebut telah rusak beberapa kali, terutama pada tahun 1972 ketika dihancurkan dengan palu oleh ahli geologi Laszlo Toth. Orang yang mengalami gangguan mental ini berseru bahwa dia adalah Yesus Kristus, yang telah bangkit dari kematian. Patung itu sekarang dilindungi dari serangan dengan menggunakan pelat kaca.

Lukisan-Lukisan Belanda Yang Paling Ikonik di Dunia

Lukisan-Lukisan Belanda Yang Paling Ikonik di Dunia – Meskipun ukurannya yang kecil, Belanda menawarkan warisan seni yang sangat kaya dan beragam. Berikut ini beberapa lukisan terkenal karya seniman Belanda.

Belanda menempati tempat yang sangat istimewa dalam sejarah seni rupa. Mungkin yang paling terkenal adalah era Barok, ketika kekayaan penduduk, yang terakumulasi melalui jaringan perdagangan yang luas, dengan senang hati diinvestasikan dalam seni, yang menghasilkan Zaman Keemasan Belanda. Mulai dari Vermeer hingga Van Gogh, inilah beberapa lukisan Belanda yang paling ikonik.

1. Jan Vermeer, The Girl with the Pearl Earring

Lukisan-Lukisan Belanda Yang Paling Ikonik di Dunia

Lukisan Jan Vermeer The Girl with the Pearl Earring, dibuat sekitar tahun 1665, mungkin adalah potret wanita paling terkenal dalam sejarah seni setelah Mona Lisa. Selain ketenaran, kedua potret tersebut juga memiliki kesamaan yakni adanya pertanyaan seputar identitas yang dipotret.

Dalam novel dan film The Girl with the Pearl Earring, yang berkisah tentang karya Vermeer yang paling terkenal, dikemukakan bahwa pelayan fiksi Griet, yang diperankan oleh Scarlett Johansson, diabadikan di atas kanvas oleh sang pelukis. Tebakan lain berkisar dari model profesional hingga salah satu putri Vermeer. Tercatat juga bahwa mutiara bukanlah fokus lukisan dari awal, melainkan sorban wanita ala Turki, yang diilustrasikan oleh judul aslinya The Girl with the Turban.

2. Rembrandt van Rijn, The Night Watch

Karya pelukis Barok Belanda par excellence adalah Night Watch of Rembrandt yang terkenal di dunia, yang merupakan permata dari koleksi Rijksmuseum di Amsterdam. Lukisan itu adalah karya yang ditugaskan dan awalnya ditujukan untuk ruang dansa serikat senapan Amsterdam. Itu tergantung di sana dari 1642 hingga 1715 dan kemudian datang ke balai kota.

Namun, karena kurangnya ruang, itu harus dikurangi menjadi 363 × 437 cm. Sekitar seratus tahun kemudian menjadi bagian dari koleksi Rijksmuseum, di mana baru-baru ini dipugar.

3. Piet Mondrian, Composition No. III, with red, blue, yellow and black

Untuk mencari harmoni sempurna yang akan mengatasi elemen berlebihan apa pun, Piet Mondrian beralih ke berbagai gerakan artistik, termasuk Impresionisme, Fauvisme, dan Kubisme. Akhirnya, pada tahun 1917, bersama dengan pelukis lain yang berpikiran sama, ia mendirikan asosiasi seniman De Stijl.

Mondrian mengejar bahasa formal yang semakin ketat dan berkurang, yang disebutnya neo-plastisisme, terbatas pada garis horizontal dan vertikal dalam warna hitam serta warna primer. Teori dan karya Mondrian merupakan tonggak ke arah abstraksi dan sebenarnya masing-masing Komposisi yang muncul menikmati status kultus tertentu. Pada tahun 1965 Yves Saint Laurent, yang memiliki salah satu lukisan ini sendiri, menciptakan “Mondrian Collection” berdasarkan desain pelukis Belanda.

4. Vincent van Gogh, Starry Night

Lukisan-Lukisan Belanda Yang Paling Ikonik di Dunia

Vincent van Gogh telah menciptakan banyak lukisan terkenal, termasuk seri bunga matahari, pemandangan ke kamar tidurnya di Arles dan potret dirinya. Yang paling terkenal, bagaimanapun, adalah Malam Berbintang dari Juni 1889 – sebuah karya yang merupakan salah satu lukisan yang paling banyak direproduksi di dunia.

Dia sudah berulang kali mengambil motif langit berbintang, termasuk di teras Kafe di malam hari dan malam Berbintang di atas Rhône, yang keduanya dia lakukan di Arles pada September 1888. Saat itu, pelukis penuh energi dan berharap dapat menarik banyak kolega ke selatan Prancis, yang sangat dia cintai.

Satu-satunya yang bergerak, bagaimanapun, adalah Paul Gauguin dengan siapa argumen kekerasan pecah, di mana van Gogh memotong sebagian dari telinga kirinya. Malam Berbintang diselesaikan selama van Gogh tinggal di rumah sakit jiwa di Saint-Rémy-de-Provence setelah kerusakan ini. Pusaran yang dia gambarkan di langit tampaknya mencerminkan jiwa pelukis yang bermasalah.

5. Carel Fabritius, The Goldfinch

Seperti Gadis Vermeer dengan Anting Mutiara, lukisan The Goldfinch oleh pelukis Carel Fabritius adalah ikon yang juga ditemukan di Mauritshuis di Den Haag. Dan seperti karya Vermeer, sebuah novel dan film Hollywood juga berkontribusi pada perluasan ketenaran yang sudah ada.

The Goldfinch adalah salah satu karya terakhir yang diselesaikan oleh Fabritius dari 1654, tahun di mana pelukis tewas dalam ledakan menara bubuk di Delft. Lukisan itu, dieksekusi sebagai trompe-l’oeil, menunjukkan seekor goldfinch duduk di kotak makannya. Goldfinches adalah hewan peliharaan yang populer di Belanda pada saat itu dan dianggap sebagai jimat keberuntungan.

Goldfinches menjalani keberadaan mereka dirantai ke dinding luar rumah. Karena Fabritius mengeksekusi lukisan itu pada panel kayu, ada kemungkinan bahwa ini dulunya adalah bagian dari penutup jendela, lukisan yang seharusnya menyindir keberadaan koin emas asli.

6. Hieronymus Bosch, The Garden of Earthly Delights

Sebelum Tujuh Provinsi Bersatu mendeklarasikan diri sebagai republik pada tahun 1581, mereka adalah bagian dari Belanda, diperintah oleh Habsburg Spanyol, bersama dengan apa yang sekarang disebut Belgia dan Luksemburg. Pada akhir abad ke-15 dan awal abad ke-16, pelukis Hieronymus Bosch tinggal di sana dan menjadi favorit banyak klien terkemuka.

Karya Bosch yang paling terkenal, The Garden of Earthly Delights, ditugaskan oleh Engelbert II, Pangeran Nassau-Breda, dan pernah digantung di istananya. Gambar sentral triptych ek menunjukkan motif eponymous, sayap kiri Taman Eden dengan Adam dan Hawa dan Kristus. Namun, triptych berutang status kultusnya ke sayap kanan gambar, yang menggambarkan neraka: di sini orang berdosa dikenai hukuman yang mengerikan oleh makhluk norak.

Sederet Seni Patung Buddha Terpopuler di Jepang

Sederet Seni Patung Buddha Terpopuler di Jepang – Agama Buddha di Jepang mempunyai sejarah yang panjang dan bertingkat dan juga mengandung seni. Anda dapat menemukan beberapa patung Buddha paling spektakuler dan terkenal di Jepang, sering kali dikelilingi oleh kuil-kuil yang luar biasa dan pemandangan yang menakjubkan. Seni patung-patung Buddha ini adalah batu ujian agama, budaya, dan lokal.

Jika Anda berada di area dengan salah satu patung Buddha terkenal di Jepang, mereka layak untuk dikunjungi. Patung-patung ini menawarkan kesempatan besar untuk belajar lebih banyak tentang agama, sejarah, dan seni Jepang.

Berikut ini adalah Seni Patung Buddha paling terkenal di Jepang. Ditemukan di seluruh negeri, di kuil dan taman terkenal yang berasal dari sejarah Jepang.

1. Nara Daibutsu, Todaiji Temple

Sederet Seni Patung Buddha Terpopuler di Jepang

Patung Buddha raksasa ini berada di aula utama Kuil Todaiji. Aula ini awalnya dibangun pada periode Nara, tetapi dihancurkan oleh api dua kali, sekali pada tahun 1180 dan sekali lagi pada tahun 1567.

Bangunan saat ini dibangun selama periode Edo. Aula ini adalah struktur kayu terbesar di dunia.

Patung Buddha pertama kali dipresentasikan pada tahun 752. Patung tersebut ditugaskan oleh Kaisar Shomu sebagai bagian dari upaya berkelanjutannya untuk memadamkan kerusuhan di seluruh negeri. Ini adalah fokus dan tujuan dari aula besar dan merupakan salah satu harta yang masih hidup dari periode Nara.

2. Ushiku Daibutsu, Ibaraki Prefecture

Ushiku Daibutsu adalah patung Buddha berdiri terbesar di dunia. Tingginya sekitar 120 meter dan dapat dilihat dari jarak beberapa kilometer.

Patung itu berada di tengah taman besar yang penuh dengan bunga musiman, termasuk bunga sakura dan bunga poppy. Bagian dalam patung adalah kuil dan ada banyak upacara yang diadakan setiap tahun.

Pada bulan Agustus, Festival Sepuluh Ribu Lentera diadakan di lapangan dan merupakan acara yang luar biasa. Anda harus membeli tiket di pintu masuk untuk mengunjungi Buddha dan kuil.

Pastikan untuk membunyikan bel gerbang dan berpikir untuk membeli makanan ikan untuk memberi makan ikan mas di kolam di taman. Di dalam, naik lift ke kuil dan Anda akan merasakan pengalaman yang mendalam.

3. Kamakura Daibutsu, Koutokuin Temple

Patung ini dikenal sebagai Great Buddha of Kamakura. Ini adalah patung tembaga besar dan duduk di udara terbuka, yang cukup biasa untuk patung Buddha besar di Jepang.

Tingginya 11,3 meter dan beratnya hampir 121 ton. Konstruksi patung ini tetap ada pada tahun 1252, meskipun banyak hal spesifik yang hilang dari sejarah.

Sebuah aula besar awalnya menampung patung itu, tetapi dihancurkan oleh topan pada tahun 1300-an. Itu dirusak oleh unsur-unsurnya, tetapi pada periode Edo, para imam setempat bekerja untuk memperbaikinya. Hari ini, ini adalah tempat ziarah umum bagi praktisi Buddhis dari semua sekte.

4. Takaoka Daibutsu, Toyama prefecture

Sederet Seni Patung Buddha Terpopuler di Jepang

Salah satu dari tiga Buddha besar Jepang, pembangunan patung ini dimulai pada tahun 1906 dan selesai pada tahun 1933. Tingginya lebih dari 15 meter dan terbuat dari 65 ton perunggu.

Ini adalah karya yang unik, menyoroti metode pengecoran perunggu yang digunakan di Takaoka yang terkenal dengan teknik pengerjaan logamnya, terutama peralatan perunggunya), dan telah menjadi simbol kota tersebut.

5. Fukuoka Buddha, Nanzoin temple

Patung Buddha berbaring ini memiliki tinggi 11 meter dan panjang 41 meter. Ukurannya sama (terbentang) dengan Patung Liberty Amerika di New York City. Ini dianggap sebagai patung Buddha terpanjang di dunia.

Ini menggambarkan Kematian Buddha saat ia berbaring dan masuk ke Nirvana. Tali diikat ke tangan Buddha memungkinkan pengunjung untuk “Berjabat tangan” dengan Buddha. Banyak yang berdoa sambil memegang tali ini, berharap untuk menerima kekuatan Buddha.

6. Nihonji Daibutsu, Nihonji Temple, Chiba Prefecture

Patung Buddha besar ini dipahat di tebing tinggi. Ini adalah patung Buddha pahatan batu pra-modern terbesar di Jepang. Tingginya lebih dari 31 meter dan berasal dari tahun 1700-an. Gempa bumi menyebabkan beberapa kerusakan pada patung itu, tetapi patung itu dipulihkan pada tahun 1966.

Pendakiannya sendiri sudah luar biasa, menawarkan pemandangan yang menakjubkan dan membuat latihan yang bermanfaat. Ada banyak patung lain di lereng gunung dan Kuil Nihonji yang menampung patung besar itu, jadi awasi saat Anda mendaki.

7. Showa Daibutsu, Seiryu-ji Temple, Aomori Prefecture

Patung Buddha besar ini dibangun baru-baru ini, pada tahun 1984. Tingginya lebih dari 21 meter. Anda bahkan bisa masuk ke dalam patung.

Lantai pertama dan koridor luar berisi penggambaran kehidupan setelah kematian Buddhis, termasuk gambar surga dan neraka. Di lantai dua, ada tugu peringatan bagi mereka yang tewas dalam perang. Kecuali patung Buddha raksasa, aula utama (Kondo) dan Kaizan-do juga patut dijelajahi. Jika Anda berencana mengunjungi kota Aomori, pastikan Anda tidak melewatkan landmark menarik ini dari rencana perjalanan Anda. Ini adalah tempat yang tenang dan sempurna untuk menemukan kedamaian.